Mengapa Pria Harus ada Katakanlah On The Aborsi Issue

aborsi

Aku punya diskusi dengan teman laki-laki dekat minggu ini yang mengatakan ia adalah pro-choice – untuk
mana. Dia melanjutkan untuk kadang-kadang berbagi pandangannya tentang aborsi dengan saya. Sementara ia
berbicara saya menyadari sesuatu yang sangat penting – kecuali dia adalah ayah dari
janin, apa yang dia katakan benar tidak peduli karena dia seorang laki-laki.

Itu obat penggugur kandungan benar-benar membuat saya dikukus ketika seorang pria duduk di penghakiman seorang wanita yang telah memiliki
aborsi. Aku hanya tidak melihat bagaimana seorang pria dapat berbicara dengan masalah ini sama sekali. Mengapa pria harus
perlu membangun jenis posisi sama sekali pada subjek yang jelas feminin dengan
alam? Saya tahu banyak yang sudah meringkuk jauh dari artikel ini dalam ketakutan api neraka.
Pikirkan tentang hal ini meskipun, ada beberapa alasan mengapa pria tidak harus memiliki suara dalam
apa yang dilakukan perempuan dengan tubuh mereka.

Selamat Sir, Anda Hamil

Sebagai contoh, pria tidak pernah harus menghadapi keputusan apakah mereka harus memungkinkan
seorang anak untuk tumbuh di dalamnya. Mereka tidak pernah di posisi mendamaikan
karunia hidup dengan invasi hidup. Bahkan, seorang pria bisa menghamili seorang wanita dan
berjalan pergi, yang persis apa yang banyak dilakukan. Jika seorang pria dapat memiliki hak untuk
memilih apakah ia ingin tanggung jawab ayah, seharusnya tidak wanita
memiliki sama pilihan tentang ibu?

Pria tidak pernah dalam posisi memiliki benda asing tumbuh di mereka
tubuh dan diberitahu itu akan menjadi bermoral ingin bahwa objek dihapus. Pria tidak bisa
berhubungan dengan invasi pribadi merasa dibawa oleh kehamilan yang tidak diinginkan atau
ketakutan menjadi ibu tunggal. Tubuh wanita digunakan sebagai kapal untuk hidup,
tetapi harus keputusan setiap wanita, apakah dia ingin menjadi sebuah kapal di
titik dalam hidupnya.

Daddy Apakah tidak Di sini, Sweetheart

Lain pria alasan tidak memiliki mengatakan pada isu aborsi adalah karena sejak
awal waktu wanita telah melakukan sebagian besar beban membesarkan anak sementara
orang itu mengejar kepentingan sendiri dalam kehidupan. Sementara itu, istri terikat ke rumah untuk
membesarkan anak-anak bahwa keduanya diciptakan. Pria tidak bisa berhubungan dengan perasaan menyesakkan
yang berasal dari menjadi sasaran menjalani hidup sebagai pemberi perawatan primer. Bahkan,
seharusnya tidak ada pemberi perawatan primer sama sekali, itu harus menjadi tanggung jawab bersama.
Namun, ketika ayah tidak ada, wanita tidak memiliki pilihan lain.

Wanita itu tahu apa yang memiliki anak akan berarti untuk kehidupan pribadinya (dan ya, dia
hidup tidak peduli terlalu). Kadang-kadang perubahan disambut, lain kali masa depan
sangat menakutkan. Seorang pria bisa pergi dengan hidupnya, karirnya dan kepentingan sendiri dengan
sedikit khawatir tentang masa depannya selain dipaksa untuk mengatur boks bayi sebelum
ibu pergi ke tenaga kerja – jika itu banyak. Namun, pengorbanan dan ibu
tanggung jawab tidak terbatas dan dia tahu betapa pentingnya adalah untuk membesarkan anak-anak yang
merupakan anggota masyarakat yang produktif. Dia tidak bisa gagal – bahkan jika ia tidak mengangkat bahu nya
tanggung jawab.

Pria pada dasarnya diserahkan tanggung jawab orang tua kepada perempuan dan berjalan
pergi. Bahkan ayah yang paling bermaksud baik terlibat dalam tetapi sejumlah kecil dari
tanggung jawab orangtua. Para wanita, dengan tidak ada pilihan lain selain membesarkan anak-anak
sejak ayah keluar mengejar karirnya, atau apa pun yang orang lakukan ketika mereka
tidak di rumah dengan keluarga mereka, dipaksa ke dalam situasi yang bahkan mungkin tidak
apa yang wanita perlu berkembang dalam kehidupan. Dia tidak punya pilihan.

Apakah manusia yang peduli bahwa keegoisannya bisa memiliki dampak merugikan pada
wanita? Nggak. Dia melakukan apa yang masyarakat harapkan dari dia dan dia melakukan apa yang dia
inginkan. Hal ini terutama sulit bagi perempuan di hari-hari ini ketika begitu banyak orang hanya
meninggalkan tanggung jawab mereka sebagai ayah sama sekali dan meninggalkan wanita itu benar-benar
sendirian untuk membesarkan anak sebagai orang tua tunggal. Bahkan ketika seorang ayah secara fisik sekitar,
kali sering ia tidak sekitar emosional. Tapi sekali lagi, wanita itu tidak memiliki pilihan.

Dibutuhkan dua

Alasan dibutuhkan baik pria dan wanita untuk membuat anak adalah karena sifat
tahu itu akan mengambil kedua seorang pria dan seorang wanita untuk membesarkan anak itu. Ketika orang itu
mengangkat kewajiban dari pihak ayah, wanita yang tersisa dengan beban yang tidak dimaksudkan untuk
ditanggung oleh satu orang.

Begitu banyak konservatif percaya wanita mendapatkan sembarangan hamil dan kemudian menggunakan aborsi
sebagai kontrol kelahiran. Ini hanya taktik yang digunakan untuk membenarkan pengenaan moral mereka pada
orang lain. Siapa saja yang pernah berada di dalam sebuah klinik aborsi tahu aborsi adalah
selalu jalan terakhir bagi perempuan. Ini adalah langkah putus asa untuk memecahkan masalah putus asa –
bukan tindakan rutin.

Apa yang lebih ironis adalah bahwa banyak kali konservatif ini akan menjadi yang pertama untuk
buru-buru putri mereka ke klinik aborsi hanya untuk menyelamatkan muka jika dia berakhir dengan
kehamilan yang tidak diinginkan. Kemudian mereka memiliki keberanian untuk mengutuk wanita yang
memilih untuk tidak memiliki bayi karena mereka tidak mampu untuk memberi makan atau tidak ingin
membesarkan anak sendirian. Bahkan, orang yang saya sebutkan di awal artikel ini
mendorong pacarnya untuk melakukan aborsi karena ia takut apa nya
orang tua agama akan berpikir tentang anak haram. Dia pikir apa yang dia lakukan adalah
moral, tetapi beberapa aborsi tidak. Lebih buruk lagi, ia buta terhadap kemunafikan sendiri.

Pria, Saatnya Untuk Be A Daddy

Ini semua terlalu ironis bahwa sementara wanita telah rumah membesarkan anak-anak, laki-laki telah
berada di politik membuat hukum tentang wanita dan tubuh mereka. Pria telah menggunakan
kekuasaan mereka dalam politik dan agama untuk mengontrol dan mendominasi perempuan dengan mengatakan kepada kita
apa yang mereka pikir kita secara moral dapat lakukan dengan tubuh kita sendiri. Bayangkan arogansi!
Bahwa ada orang yang percaya bahwa dia memiliki tempat sama sekali memberitahu saya apa yang legal bagi saya untuk melakukan dengan
tubuh saya sendiri! Inilah sebabnya mengapa perlu ada lebih banyak perempuan legislator dan agama
pemimpin.

Saya tidak melihat orang-orang bergegas untuk mengubah harapan masyarakat untuk tanggung jawab ibu
tentang membesarkan anak. Saya tidak melihat mereka menuntut hak untuk menjadi lebih
ayah bertanggung jawab atau untuk memainkan bagian yang lebih integral dalam kehidupan anak-anak mereka. Bahkan, jika
mereka melakukannya maka mereka akan berhak lagi mengatakan dalam isu aborsi. Tapi mengapa
mereka harus ingin semua berubah? Mereka punya itu membuat di tempat teduh. Jika hal-hal
berubah, mereka harus menarik berat mereka sendiri, memberikan beberapa karir mereka sendiri
pengejaran, dan pulang pada jam yang layak untuk anak menunggu untuk makan malam dan peduli
pelukan.

Singkatnya, ketika orang-orang mulai memilih untuk menjadi ayah, saat itulah mereka akan memiliki hak
untuk pipa di apakah wanita dapat memilih untuk menjadi ibu. Sampai saat itu laki-laki, Anda
pendapat hanya tidak peduli.

Leave a Reply

Your email address will not be published.